Minggu Terakhir

Yey… masuk minggu terakhir, ga terasa ya tau-tau sudah jumat aja.

Setelah minggu lalu lega luar biasa setelah mendengar kabar jika saya akan diberikan offering, senin lalu benar-benar tanda-tangan kedua pihak dan sah deh…

Sebetulnya saya secara pribadi tidak benar-benar ingin meninggalkan apa yang sedang saya jalani, tapi keadaan politik yang tidak memadai lagi membuat saya menikung tajam saat di pengkolan. Setelah nikung eh… malah lebih lega dan tenang, maksudnya saya ya, kalau mereka sih sedang kelabakan karena semua jadwal interkonek dan lain sebagainya langsung ditahan dan dibatalkan karena orang baru yang mereka “percaya” ternyata tidak sesiap yang saya bayangkan.

Yang aneh adalah kenapa mereka harus menahan jadwal, karena mereka sendiri yang bilang ke saya “kita disini tidak butuh orang teknikal yang kuat karena semua akan kita outsource kan ke vendor”. Lah Bos… sebisa-bisanya lu buka pintu gerbang buat orang lain tetep aja butuh orang dalem yang ngarahin kale… bingung saya dengan jalan pikiran mereka.

Tapi ya sudahlah… itu urusan mereka, toh saya sudah berusaha kan, dan saya juga ga mau hidup saya dikendalikan mereka. Semua keahlian ada di kepala saya, ya saya cari jalan lain saja karena saya yakin ga semua tempat seperti itu.

Dan akhirnya dapet juga hehehe… Puji Tuhan, ga ngira sebetulnya bisa dapet secepet ini, emang sudah jalannya kali ya… Tuhan memang luar biasa kalau sedang berkarya.

Ga Afdol kalau ga dirayain ya ga… pulang-pulang bukan red wine lah, buat menyambut weekend yang indah di depan mata.

Tinggal satu minggu lagi dan saya akan bergabung ke team IT salah satu sekolah Katolik terbesar di Negara Bagian Victoria. Wew… mantap ya, masih setengah ga percaya sebenernya.

Dan di depan kantor ada 1 Gereja – Gereja Santo Petrus, lebih mantap lagi dah karena pas istirahat bisa hening sebentar buat mendekatkan diri ke Tuhan, apalagi kalau sedang galau gemulau kan, jam kerja yang seminggu hanya 35 jam sudah termasuk istirahat siang 1 jam setiap hari juga membuat paket yang saya terima terasa lebih besar dan berharga, apalagi ini posisi permanen. Dan yang satu ini juga diluar dugaan, karena saat ditanya minta berapa saya sudah asal sebut aja dan langsung direspon “tinggi sekali…, tapi kita mau ketemu kamu dulu” eh… ujung-ujung nya dikasih juga hehehe…. rejeki memang ga kemana.

Selamat menikmati akhir minggu kawan, jangan keseringan jadi cebong dan kampret karena apapun hasilnya mereka yang kalian dukung akan tetap berteman dan menjalani hidup kok setelah pilpres. Sruput dulu wine nya biar waras…

Advertisements