Father’s Day

Entah sudah berapa banyak hari Bapak saya lewati tanpa bisa mengucapkan 1 kali pun selamat hari Bapak ke Papa ku. Ya… Papa ku sudah tidak di dunia lagi, dia sudah tenang dan damai disana. Sebentar lagi 19 tahun sudah dia pergi selamanya.

Dulu, saat dia masih hidup, mana ada kepikiran hari Bapak, yang saya ingat saat itu adalah hari Ibu yang jatuh setiap tanggal 22 Desember (menurut tanggalan Indonesia ya…), maklum dulu kan jaman internet belum semaju sekarang. Kemajuan dunia IT turut memberi andil adanya penyebaran informasi seperti itu terjadi lebih cepat. Tidak lupa juga andil sifat manusia yang suka gaya dan ikut-ikutan yang sedang nge-trend diluar sana agar dibilang exist (contohnya ya seperti saya ini hahaha….)

Walaupun Papa sudah tidak hidup di dunia, tapi saya tetap akan mengucapkan Selamat hari Bapak ya Pap… terimakasih untuk semua yang sudah Papa berikan semasa hidup dulu, ajaran-ajaran yang berguna dan terbukti berhasil membantu saya sampai sejauh ini, dan memberikan kenangan yang sangat baik sebagai seorang panutan bagi saya terutama bagaimana melaksanakan tanggung jawab sebagai seorang suami dan bapak, yang akan saya jaga dan turunkan kepada kedua putra saya kelak tentang apa itu arti menjadi seorang Pria, semoga saya bisa hahaha… Damai lah disana Pap, salam buat kakak ya…

Advertisements

Kakak ku

Hari ini, tepat 19 tahun lalu, saya mengantar jenazah Kakak saya dari Jakarta ke Tegal.

Hari ini, tepat 19 tahun lalu, saya menemani tubuh kakak ku yang telah terbujur kaku di rumah duka cembengan di Tegal, dengan semua letih lesu yang sudah tidak bisa kurasakan lagi, selain rasa kehilangan yang amat sangat karena dia salah satu panutan ku dalam hidup, ternyata telah berpulang lebih cepat dari yang ku duga.

Yohanes Karyono Djais, itulah nama kakak ku, nama yang tidak akan pernah saya lupa dalam sisa hidup ku, karena begitu banyak kenangan yang ada dalam pikiran ku.

Berbaring diatas rumput ditepi pantai di Tegal saat liburan tiba adalah salah satu kegiatan yang sering kami lakukan saat dia pulang ke Tegal, sembari berbaring, sering kali kami berkhayal tentang masa depan yang ingin kami capai dan banyak hal lainnya sembari menikmati mentari yang pelan tapi pasti turun ke peraduan nya yang setelahnya kami baru beranjak pulang.

Hemmm… masih hangat tersimpan dibenak ku, kesukaan dia saat mencium aroma padi dari sawah di tepi kanan dan kiri jalan dua antara Tegal – Banjaran, yang sering kami lewatin saat malam karena saya tahu dia suka menikmati aroma itu yang menurut dia tidak bisa ditemui di Jakarta.

Pondok sate ayam di pokanjari Tegal, lesehan pisang bakar di alun-alun Tegal (yang entah masih ada tidak sekarang) dan warung soto Pak Madi saat masih di jalan teri Tegal menjadi tempat kenangan yang tidak akan pernah hilang dari benak saya saat mengenang dia.

Belum sawah-sawah di dekat perumahan Nanas yang saya yakin saat ini sudah tergusur oleh bangunan baru, juga menjadi kenangan lain karena kami dulu sering memancing belut sawah yang kemudian kami bakar di kebun-kebun dekat sana dengan perapian seadanya, menyantap belut bakar (yang sudah pasti dianggap masih kotor oleh kalian yang tinggal dikota) sambil bercengkerama tentang cita-cita yang ingin kami kejar kelak. Ahhh… indah nya saat-saat itu… tidak lupa motor yamaha F1ZR yang selalu setia menemani kami kemana saja.

Apa kabar Kak? Doa ku selalu dan akan selalu bersama mu Kak, damai lah disana Kak, satu hal yang ingin saya sampaikan adalah, salah satu impian yang pernah saya katakan dulu sudah berhasil saya raih, nanti ya saya ceritakan saat kita sudah bersua, dan seperti biasa… kita bisa memilih sambil berbaring diatas rumput sambil memandang jauh ke arah cakrawala melewati gulungan ombak yang tiada hentinya mendebur tepi pantai, seperti yang sering kita lakukan dulu, atau… sembari menghirup kopi kapal api kesukaan kita sembari menyantap pisang bakar coklat hahaha… what a great memory Kak.

Salam untuk Papa ya….

Pagar

Pagar oh pagar…

Akhirnya pagar kami pun terpasang untuk memagari tanah mungil yang kami beli 2 tahun lalu yang kemudian title dan bisa dipindah ke nama kami.

Drama pagar ini yang dibarengi salah pasang plang nomor tanah kami akhirnya selesai, happy ending deh… walaupun sukses bikin saya bolak balik ke Melton selama 2 hari berturut-turut karena pada hari pertama hujan deras sehingga tidak bisa menyelesaikan pemasangan pagar, jadi ya kami tetap kesana karena ingin memastikan jika nomor tanah yang kami komplain karena salah sudah dibenerin, dan…. akhirnya bener, lega deh…

Hari kedua saya kesana lagi untuk melihat status pagar yang dipasang sekalian memasang kunci yang ada kode nya agar builder kami saat ingin akses tanah itu tinggal kami kasih saja kode kuncinya, dan…. akhirnya beres, lega dua kali deh…

Sekarang, kami menunggu kapan builder kami bisa mendapatkan building permit mereka dan bisa memulai pembangunan karena kami memiliki harapan bisa natalan disana tahun ini, semoga ya…

Sambil menunggu perkembangan yang ada, saya mulai baca-baca tentang landscaping karena kami harus menyelesaikan landscaping kami dalam 6 bulan untuk klaim AUD 1000 kami dari developer, dan saya ingin mengerjakan landscaping sendiri hahaha…. sok-sok-an ya, tapi entah kenapa saya bener-bener ini mengerjakan taman kami agar lebih fleksible dalam mendesain dan (semoga) bisa lebih murah juga.

Akhir minggu ini di Australia akan long weekend karena hari senin adalah hari libur ulang tahun ratu Elizabeth (ratu di UK). Kami pun merencakan liburan, sekadar menginap satu dua malam di tempat wisata yang agak jauh ke selatan, sekalian merehatkan otak yang mulai jenuh karena terlalu santai (lohhh….)

Mei K’labu

Sebentar lagi Mei akan berlalu dan Juni sudah mengintip nakal di depan pintu. Bulan Mei tahun ini menjadi salah satu bulan yang penuh dengan update-update yang mendebarkan dan sangat menguras baik tenaga dan pikiran, terutama saya ahh… selalu… drama ah…

Tapi ini bener, dimulai dari tawaran pekerjaan dari salah satu perusahaan yang sudah ditangan dan sangat ingin saya ambil, tapi akhirnya terpaksa saya lepas dengan berat hati karena pertimbangan tanah yang kami beli sudah sangat dekat dengan settlement dan mereka tidak mau menunggu lebih dari 2 minggu untuk notice period nya. Hiks… benar-benar nyesek, tapiii… saya percaya Tuhan tahu apa yang terbaik bagi saya dan keluarga.

Kejadian yang satu ini benar-benar menguras energi saya karena satu sisi saya sangat menginginkannya melihat apa yang akan saya kerjakan dan teknologi yang mereka usung tapi disisi lainnya saya juga tidak mau tanah yang kami sudah beli 2 tahun lalu jadi berantakan dan berakhir dengan dibatalkannya proses pembelian kami (yang bisa membuat kami kehilangan seluruh DP yang sudah kami bayar) karena Bank tidak bisa mengeluarkan dana tepat waktu karena saya ganti pekerjaan di detik terakhir saat settlement akan terjadi yang membuat saya harus mengulang seluruh proses KPR ke Bank dengan menyiapkan lagi semua dokumen yang dibutuhkan satu per satu dari awal, dan akan berakhir jadi drama telenovela yang lebih heboh bagi kami. Agak susah sebenernya jelasin bagian yang satu ini karena satu dengan lainnya berhubungan dan ruwet duwet mak…. itulah kenapa sangat menguras energi dan pikiran.

Kejadian lainnya adalah proses dari settlement itu sendiri, setelah semua dipersiapkan baik dokumen maupun dana yang harus kami miliki, kami pun akhirnya mendapatkan tanggal title kami yang kemudian berlanjut ke tanggal settlement kami, lalu entah kenapa seminggu sebelum settlement, kami harus mengulang tanda tangan beberapa dokumen karena saya saat tanda tangan seminggu sebelumnya ternyata mengisi tanggal tanda tangan dengan tanggal lahir saya haiyahh… jeng… jeng… jeng…. akhirnya semua beres. Laluuuu… 3 hari kemudian, kami mendapatkan email dari conveyancer kami jika settlement akan segera terjadi pada tanggal 31 Mei tapiii…. jumlah dana yang harus kami siapkan ternyata kok jauh lebih banyak dari apa yang sudah tertera di dokumen KPR ya??? alamak… panik mode on, mau cari kemana duit tambahan nya secara kami aja sudah pas-pasan sekarang, langsung kami koordinasi dengan mortgage broker kami agar dia bisa dorong pihak bank agar segera meng-update system mereka sesuai dokumen yang sudah ditanda-tangan. Setelah panik reda, akhirnya saya telp dan diskusi dengan mortgage broker kami dan bilang lebih baik settlement nya di tunda kalau harus menyiapkan dana lebih (karena seharusnya ga perlu) akibat pihak bank nya yang masalah. Puji Tuhan, akhirnya semua lancar dan tanah kami pun per hari ini sudah settle yang artinya sudah menjadi milik kami. Hore…. joget-joget dangdut….

Lalu drama berikutnya, karena sudah menjadi milik kami, itu tanah musti kami kerangkeng atawa pagarin kaya perawan. Kenapa? karena di Australia rada beda aturannya (bukan rada tapi emang beda), saat tanah sudah jadi milik kami, builder (yang akan membangun rumah kami) baru bisa mulai mengajukan building permit dll ke council dan instansi terkait, semacam IMB lah kalau di Indonesia. Nahh… hal itu ternyata bisa makan waktu sampai berbulan-bulan lamanya, paling tidak 1 sampai 2 bulan. Nahhh…. (lagi) selama mereka belum mendapatkan building permit, kebersihan tanah itu menjadi tanggung jawab kami sepenuhnya, yang artinya saat mereka sudah dapat permit dan akan membangun, keadaan tanah harus bersih, bersih dari sampah, batu, celana dalem, rumput dll. karena mereka ga mau bantu buang sampah yang ada diatas tanah kami. Ihh.. rese ya… bikin sakit kepala saja, ya sebetulnya mereka ga salah juga sih karena buang sampah itu ga murah disini. Dan masalahnya disini banyak juga builder yang nakal, mereka daripada buang tuh sampah jauh dan mahal, dan dideket mereka eh… ada tanah kosong nganggur ya mereka buang aja disana (selama ga ketangkep basah karena dendanya mahal kalau ketangkep), karena rumah kami berada di komplek perumahan baru yang artinya dikelilingi tanah kosong semua dan semua berakhir dengan bangun membangun, jadi bisa saja ada builder yang nakal dan buang sampah ditanah kami kan, baik itu batu-batu gede yang tergali dari bawah tanah, sampah bangunan, dll. dan itu akan butuh dana sampai ribuan untuk menyewa pihak ketiga membuang semua sampah tersebut ke tempat yang seharusnya agar builder kami bisa memulai pembangunan, akhirnya sukses membuat kami memutuskan untuk menyewa pagar sementara untuk menjaga agar tanah kami tidak disusupin pihak-pihak tidak bertanggung jawab seperti demo 22 Mei kemaren di Jakarta, ups…. Setelah melalui pertimbangan bersama, langsung sewa 3 bulan saja deh…

Drama banget ya… dan ini ga nyambung sama judul sebetulnya hahaha… oke, sudah selesai curhatnya sekarang saya mau nulis blog yang sebenarnya.

Bulan ini, diawali dengan suhu yang sejuk-sejuk berangsur menjadi semakin dingin diakhir bulan. Mungkin karena sudah mulai masuk ke musim dingin kali ya. Yang membuat lebih galau itu sebetulnya cuaca yang mendung dan basah karena suka hujan, bikin bener-bener males gerak. Bahkan beberapa kali saya sampai menghidupkan heater karena entah kenapa suhu menunjukan angka 7 tapi feels like 3 derajat dan ujung-ujung jari rasanya kok kebas-kebas kaya kelamaan megang es batu gitu.

Perubahan-perubahan suhu seperti ini, terlebih saat sedang ekstrim-ekstrim nya, sering membuat saya nyengir kuda terlebih saat ada yang komen “enak ya hidup di luar negeri” hahaha…

Hidup diluar negeri juga ada ga enak nya (walaupun buat kami/ saya lebih banyak enaknya). Seperti hidup manusia, mana ada yang hidup tanpa ada masalah dan enak semua? semua sama saja, selalu seperti dua mata koin, kalau ada enaknya pasti ada ga enaknya juga karena itulah kehidupan.

Yang membedakan hanya batas kompromi yang bisa kita bentangkan selebar apa untuk menerima segala sesuatu yang bagi kita tidak mengenakan itu dan membuat nya menjadi sesuatu yang enak, ahh… bagian paling susah ini.

Hidup di luar negeri, terutama di Australia, bagi saya banyak enaknya dan layak diperjuangkan. Tapi itu buat saya ya, orang yang suka dengan tempat yang tidak terlalu ramai, suka dengan yang tertib dan tenang, suka dengan udara dan air yang bersih, suka dengan yang hijau-hijau, suka dengan pendidikan yang bagus, dan suka dengan pelayanan kesehatan yang profesional walaupun itu dilakukan secara gratis. Apalagi disini ga macet gila seperti di Jakarta, kerja juga family time sangat dijaga, ga heboh saat pemilu seperti beberapa waktu lalu, lebih aman, ga ada ormas jagoan dan yang pasti agama menjadi ranah pribadi masing-masing individu. Sejauh ini, kami merasakan disini kami jadi lebih bisa membuat rencana kedepan, lebih leluasa mengatur finansial kami, merasa kualitas kehidupan kami pun meningkat jauh dibandingkan saat tinggal di Jakarta, walaupun saya hanya seorang tukang pekerjaannya. Tukang IT.

Terlepas dari itu, jauh dari keluarga menjadi tantangan tersendiri terutama saat salah satu dari kita sedang sakit, kangen dengan makanan lokal juga menjadi tantangan lidah walaupun bisa dijembatani dengan masak sendiri atau restoran-restoran Indonesia walaupun rasanya ga se-identik dengan apa yang kita miliki disana. Bahasa dan budaya juga menjadi tantangan lain, mungkin tidak bagi anak-anak kami karena mereka akan besar disini dan pada akhirnya akan kami beri kebebasan jika mereka ingin menjadi warga negara Australia. Belum bentang jarak dan waktu yang sedikit banyak bisa diobati dengan kemajuan teknologi seperti video call dll.

Jadi, enak ga hidup di luar negeri? Jawabannya enak-enak saja hahaha….