Dan Yeahh…

Akhirnya, kontrak itu pun dikirim dan diterima.

Masih ingat beberapa waktu lalu saya update sesuatu tentang kegalauan saya karena melepas satu kesempatan dalam pekerjaan yang menurut saya bagus? ternyata inilah jawabannya.

Kita, sebagai manusia sering kali merasa lebih mengerti dari Tuhan terlebih jika berurusan dengan diri kita sendiri. Lah wong saya lebih ngerti kebutuhan saya kan…. iya ga?? tidak ada yang salah sih dengan hal itu, tapi sesungguhnya pengalaman yang saya alami justru sering kali mengajarkan kepada saya jika apa yang saya pikir baik dan cocok itu belum tentu baik, apalagi yang terbaik.

Kejadian yang ini salah satu contohnya. Setelah bergalau ria karena terpaksa melepas satu kesempatan emas demi tanah yang kami beli 2 tahun lalu yang sedang masuk ke tahap serah terima karena akan beresiko terhadap aplikasi pinjaman kami ke Bank, ternyata tidak sampai satu bulan Tuhan memberikan sebuah jawaban yang mendekati sempurna, ahh… indah nya…

Saya mendapatkan kesempatan lain setelah itu, di organisasi non-profit yang artinya gaji tidak kena pajak lebih besar dari organisasi profit yang ujung-ujung nya bermuara pada uang yang dibawa pulang tentu lebih besar, lalu lokasi yang dekat dengan stasiun kereta dan tram stop kurang lebih 10 meter, mengingat jika kami pindah ke barat sana tentu mempermudah dibandingkan tempat sebelumnya yang saya drop karena yang terdekat dengan kantornya hanya ada halte bus, dan itu pun termasuk jauh, belum lagi bus yang suka PHP in orang kalau disini, belum lagi jarak yang sekarang ini hampir setengah lebih dekat dari yang saya tolak dulu yang artinya kalau saya bawa mobil waktu dan jarak tempuh langsung berkurang setengah hahaha… apalagi kalau pakai public transport lebih berasa lagi lebih dekatnya. Lalu bekerjanya di end-user yang artinya saya tetap bisa mempensiunkan sertifikasi saya dan mulai menggunakan waktu yang ada untuk belajar hal lain, dan di tempat ini juga mengaplikasikan cloud computing yang mana juga mendukung rencana upgrade skill saya. Nah… ada lagi nih yang indahnya, pekerjaan ini permanent on going, jadi ga ada batas waktunya sampai antara saya pensiun, diberhentikan atau resign. Sudah begitu, gaji yang saya minta ternyata di upgrade sama mereka hahaha… kurang nikmat apalagi coba?

Saya terus terang saat menerima kontrak kerja mereka, sempat berpikir dan merenung mengenai apa yang sudah terjadi sebelumnya. Semakin saya merenung saya semakin bergidik karena Dia ternyata lebih tahu apa yang cocok dan bagus bagi saya, terutama untuk keadaan sekarang dan akan datang.

Luar biasa bukan? itulah kenapa saya sering merasa malu karena iman saya ternyata masih tipis dan rapuh sehingga mudah terkoyak oleh rasa superior ego-manusia saya. Sekarang saya sudah masuk masa resign dari tempat saat ini, tinggal seminggu lagi, lalu libur dulu kurang lebih seminggu, dan mulai ditempat baru yang semoga bisa awet sampai lama karena saya sudah cape sebenarnya pindah-pindah terus seperti kucing beranak.

Satu hal yang pasti, Dia paling mengetahui apa yang paling pas buat kita dan kapan saat yang tepat untuk hal itu terjadi atas kehidupan kita.

Author: SWD

An ordinary father and husband, who try and struggle to give better life to his family day over day. Who never stop pursuing his dream and vision.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.