Tags

, ,

Tidak terasa hari ini tepat 2 minggu kami berada di Melbourne, Australia.  Saya ingin merangkum apa saja yang terjadi selama 2 minggu ini, seingatnya saya yaaa… ^^

Charger,

Charger handphone, tempo hari saat akan berangkat kami mengalami over baggage nah… hal itu membuat saya akhirnya meninggalkan 1 tas slempang yang berisi semua komponen pendukung mobile kami seperti earphone, USB Cable, dan tentunya charger cadangan untuk kedua smartphone kami.  Masalahnya, setelah sampai disini sekitar 3 hari, tiba-tiba kabel USB istri saya tidak berfungsi, hal itu membuat kabel tinggal 1 dan harus sharing saat ingin mengisi nyawa smartphone kami berdua. Kenapa ga beli aja? Pertanyaan bagus, saya tidak memutuskan untuk beli sekarang karena saya sebetulnya punya banyak kabel USB yang bagus, hanya saja tertinggal di Indonesia, dan juga uang kami terbatas jadi apa yang bisa kami akalin dan hemat akan kami lakukan.

Nahh… karena saya harus bekerja, maka saya suka melakukan charger saat malam hari (maksudnya agar pagi hari sudah beres dan tinggal dibawa jika harus kerja), yang menjadi tantangan disini adalah istri saya pun suka melakukan hal yang sama di malam hari. Jadi sering kali saat malam dan dia sudah terlelap, diam-diam saya tuker smartphone dia dengan punya saya, dan…. pagi-pagi sudah ada yang mendelik sampai memandang saya karena smartphone nya tinggal 5 watt huakakaka… (maap honey… :P).

BAB

Sudah menjadi rutinitas saya selama ini jika pagi harus melaksanakan hajat kehidupan agar sirkulasi makanan diperut saya bisa berotasi se normal normal nya. Nah… disini itu kalau pagi sering kali bermain di suhu kisaran 4 sampai 10 derajat, kebayang donk semua benda jika berada di suhu tersebut akan seperti apa…

Hari-hari pertama, saya dengan polosnya (mungkin karena sudah kebelet 45) saat alarm hajatan sudah datang langsung menyambar baju hangat lengan panjang lalu saya pakai, nah… pede deh… sudah bisa menahan dingin donk.. hahaha… langsung menuju tempat pembebasan rasa kebelet, plorotin penutup bawah lalu duduk diatas nya dannn…. nyesssss…. bagaikan tersengat listrik langsung loncat berdiri dan rasa kebelet pun hilang (untung tidak malah keluar kemana-mana karena kaget setengah modar) damn… (ups sorry…) rasa nya itu loh… coba bayangin aja pagi-pagi mata masih 5 watt lalu dibagian yang agak sensitif ditempelin benda yang dingin nya ampun-ampunan… brrr…. langsung jadi halogen nih mata…

Ini belum cerita tentang pembersihan sesudahnya karena disini tidak ada air semprot-semprot seperti di Indonesia wakakaka…. udah ah… ntar pada jijay bijay…

Tram

Disini yang nama nya tram itu sangat sangat terkenal dan nyaris ada dimana-mana, kabel-kabel listrik untuk menggerakan tram itu udah seperti sarang laba-laba apalagi di city.

Nah… ceritanya kami hari ini akan ke KJRI Melbourne untuk melakukan lapor datang. Setelah dicari rute nya sesuai alamat yang kami dapatkan, mulailah kami berangkat sesuai rute yang kami pilih (disediakan beberapa rute beserta how to nya oleh aplikasi PTV, cari aja di google playstore karena aplikasi ini sangat membantu untuk wisatawan maupun pengunjung pertama seperti kami). Setelah sampai di city, kami pun turun di stasiun Flinder yang terkenal itu, setelah keluar dengan pede nya masuk kedalam tram yang no nya sesuai dengan yang ditunjukan oleh aplikasi PTV, kami naik duduk dengan manis nya sambil lihat sana sini mengagumi kecantikan kota Melbourne.

Setelah beberapa tram stop kami pun mulai saling lihat-lihatan satu dengan lainnya, kok aneh ya… kami ingin ke tram stop no 27 untuk bisa ke KJRI tapi ini stopping nya kok makin ke angka yang mengecil. OMG… kami salah arah wakakakak… akhirnya di next stop kami pun turun dengan bangganya lalu pindah jalur sambil berkata satu dengan lainnya “ga papa… itung-itung belajar naik tram dan menikmatinya” ahh… pembenaran… untung masih keburu buat lapor walaupun nyasar “lagi” ke arah depan KJRI padahal masuknya dari bagian belakang gedung KJRI nya, di web ditulis sih… tapi ya namanya juga wong ndeso mlebu kota hehehe…

image
Akhirnya udah deket KJRI ^^,

Buang sampah

Di artikel sebelumnya saya pernah menyinggung tentang buang sampah disini pun harus mikir. Nah… disini ada 2 jenis tempat sampah, 1 yang warna hijau untuk sampah beneran yang ga bisa di daur ulang, yang kedua yang warna kuning untuk sampah yang bisa di daur ulang. Dan… disini tukang sampah tidak seperti di Indonesia yang tiap hari keliling ngambilin sampah rumah tangga (dan tidak pakai pisah-pisahan antara daur ulang atau tidak). So, kami harus pintar-pintar mengatur banyaknya sampah yang kami produksi agar tidak numpuk di rumah hahaha…

Kok numpuk dirumah? Jadi begini, saat kita ada sampah didalam rumah, maka sampah tersebut harus kita letakan di box di luar rumah kan, yang kemudian kita keluarkan ke tepi jalan pada hari tertentu agar diambil oleh tukang sampah. Nah… jika box sampah diluar rumah sudah penuh, kita tidak boleh menaruh sampah berikutnya di sekeliling box tersebut karena tukang sampah disini ngambil nya pakai truk yang ada lengan otomatis gitu (cenggih yee…). Jika kita nekat, maka ada denda yang menunggu hehehe… sampah lebih dari 24 jam diletakan di tepi jalan maka akan didenda (mungkin beda council beda peraturan). Bisa sih klo kita buang di box orang lain/tetangga, tapi kan malu kalau ketauan, masing-masing sudah ada jatah kok maen serobot, malu-maluin merah putih ntar hehehe… kecuali kita ijin ke orang nya dan diberikan jalannya itu beda cerita.

Jadi, setiap senin sore saya dorong box sampah hijau ke tepi jalan agar selasa pagi bisa diangkut, di senin kedua saya dorong box sampah hijau dan kuning (jika ada sampah daur ulang). Dan setiap selasa paling lambat malam saya dorong balik lagi kedalam halaman. Cape ga tuh? Ga lah ya… kan seminggu sekali saja hehehe… hasilnya kota ini bersih ^^,

Taman

Nah… untuk yang satu ini belum ada lawan deh selama seumur hidup saya berkelana kesana kemari, disini taman nya luar biasa… udah besar, hijau, bersih, ada playground untuk anak-anak, sebelah tempat belanja seperti plaza/ mall, tinggal jalan kaki 10 menit sampai. Apalagi coba kurang nya hahaha…

image

image

image

Akhirnya terwujud juga salah satu hal yang akan saya lakukan saat sudah sampai di Melbourne yang pernah saya tuliskan disini, setelah ada 1 hari yang suhu nya menghangat di angka 25 derajat. 25 derajat itu disini hangat lohh… kalau di Jakarta sudah pada seneng juga kan karena sejuk hahaha…

Hari ini, setelah dari KJRI kami sempatkan untuk jalan-jalan ke sekitar Federation Square. Lihat sungai Yarra yang terkenal itu sambil ambil beberapa foto.

image

image

image

image

Daerah nya benar-benar bersih sekali. Bikin betah berleha-leha lama disana hahaha…

Karena sudah semakin sore, kami bawa anak-anak ke daerah federation square nya, anak pertama kami girang bukan kepalang karena dia bisa mengejar-ngejar burung.

image

image

image

image

Setelah puas mengejar burung, kami pun langsung jelalatan mencari hot choco, serius itu angin nya duingin bener walaupun matahari sedang bersinar dengan gagah nya.

image

Nah… terakhir sebelum pulang, foto lagi ahh… sekarang di depan stasiun yang terkenal itu.

image

O iyaa… kami sempetin juga ke Visitor Center dekat Fed Square, kami telusuri satu per satu tempat-tempat yang akan kami hunting selama disini dengan santai hehehe… dan hasilnya adalah setumpuk brosur yang akan kami baca pelan-pelan sambil memutuskan setiap bulan mau jalan kemana yaaa…!?

image

Oke, saatnya pulang sambil gendong masing-masing 1 anak karena mereka udah pada tidur siang… dan saya kebagian yang lebih berat dari tabung LPG 12 Kg hiks… nih tangan lama-lama kekar deh…

Tapi tetap happy… 🙂

Advertisements