Arti sebuah ke”berani”an

Hahh… !!!

Kamu serius mau move ke Oz, Jo ???

Me : Yup, serius 1000x tante *nyengir* sekarang sedang dalam proses, doakan saja berhasil.

Kenapa ??? Kan kamu sudah mapan disini ???

Me : Ehm… simple sih, saya mau anak saya mendapatkan pendidikan terbaik VERSI saya *nyengir lagi*, daripada saya kuliahin dia kesana pada akhirnya jika saya ada rejeki, kenapa sekarang tidak dimulai saja sekolah disana dari awal sambil bisa saya awasin, dan juga disana udara, air, dan lingkungan lebih baik dibandingkan Jakarta menurut saya, disana juga lebih teratur, dan terarah.

Disana sudah ada pekerjaan???

Me : Belum hehehe…

Kok bisa ??? terus gimana nanti ???

Me : Oohh… saya sih kalau sudah berhasil kesana, akan kerja apa saja kok, saya tidak gengsi untuk menjadi tukang sapu selama hal itu bisa membuat keluarga saya hidup layak, kesehatan terjamin, sekolah anak saya terjamin, dan sandang pangan papan terjamin juga. Disini, saya punya uang sebanyak apa pun tidak ada jaminan bisa mendapatkan semua itu karena sudah di jadikan ladang komersil, ehm… susah deh tante jelasin nya, intinya saya jika di restui oleh Tuhan untuk punya jalan kesana sudah seperti ibarat naik pohon yang tinggi sekali, pilihan saya hanya tetap naik terus atau jatuh mati. *tetap nyengir*

Kok kamu berani sih ???

Me : Saya jika melihat ada sebuah perubahan yang bisa membuat keluarga saya bisa menjadi lebih baik, tidak hanya dari sisi komersial saja ya, saya sangat berani. Untuk berubah atau mencapai sebuah perubahan yang sesuai dengan impian kita, kita HARUS berani. Apalagi saya kepala keluarga, apa yang terbaik untuk keluarga saya akan saya kejar mati-matian. Saya tidak takut susah tante, yang namanya susah itu sudah makanan wajib saya dulu saat papa meninggal, sudah hopeng lah sama saya, saya lebih takut MENYESAL, menyesal karena takut mengejar impian saya, sehingga saat saya harus mati, saya masih penasaran.

Terus… bagaimana kalau gagal ??? kan kamu buang uang banyak tuh, bisa nyampe seratus jutaan kan ???

Me : Hehehe… benar, setidaknya saya tidak penasaran lagi kan *Nyengir lagi*

==========*****==========

Ya, itulah penggalan cerita heboh di siang hari hahaha… banyak orang, baik itu sodara, teman, sahabat karip, maupun kolega kerja yang heran dengan keputusan saya berusaha menggapai sesuatu yang masih abu-abu dengan meninggalkan semua kenyamanan dan kemapanan yang sudah saya raih saat ini.

Memang, terdengar gila, tapi… sebuah kalimat dari mendiang ayah saya sebelum beliau meninggalkan saya selama nya selalu mendengung di telinga saya.

=====&&&=====

Papa : Harjo, kamu harus terus kuliah ya..

Me : Kenapa Pa? kan kuliah butuh biaya, kenapa saya ga kerja saja agar leni (adek) bisa kuliah.

Papa : Dulu…. saat papa merantau ke pulau Jawa, papa punya 1 impian, Papa mau anak-anak Papa sarjana semua, Papa mau anak-anak Papa bisa mendapatkan pendidikan yang lebih baik karena Papa tahu di pulau jawa banyak sekolah-sekolah bagus, Papa kurang beruntung tidak bisa mengeyam pendidikan bagus, tapi anak-anak Papa harus bisa.

Me : ……….. *terdiam*

Papa : Papa, ingin pulang kampung dengan semua anak Papa berhasil punya gelar sarjana, Papa akan sangat bangga, Papa berhasil. Sayang, Papa tidak sempat merasakan hal itu. Kamu jangan berhenti kuliah ya…

Me : Baik Pa, saya akan raih gelar sarjana saya, dan saya akan buat Papa bangga.

Papa : *Tersenyum* Papa percaya kamu pasti bisa lulus, Tuhan tidak akan melepaskan kamu tanpa arah. Percayalah itu. Saat kamu sudah menjadi kepala keluarga, tanggung jawab keluarga ada di pundak kamu, jangan lupa.

Me : ……….. baik Pa.

=====&&&=====

Ya… itulah sepenggal percakapan dan pesan papa yang terakhir.

Saya selalu memiliki impian untuk mengenyam pendidikan di luar negeri, seperti kebanyakan orang, saya pun salah satu dari mereka yang menganggap pendidikan di luar lebih baik daripada disini.

Mungkin saya dan Papa saya berbeda periode dan jaman, jika Papa saya sanggup merantau sampai keluar pulau demi pendidikan anak-anak nya, kenapa saya harus takut mengikuti jejak beliau untuk merantau keluar negeri demi pendidikan anak-anak saya?

Lalu bagaimana dengan asian culture, pergaulan bebas, drugs, dll, ah… buat saya itu hanya pengalihan issue saja, hal seperti itu tetap ada kan walaupun disini, semua itu sebenarnya bisa dicegah, diterapkan dan diberikan di rumah kok, justru disana akan lebih ada family time daripada di Jakarta yang 4 jam per-hari selalu dihabiskan di macet nya jalanan ibu kota.

Jika Papa saya punya impian dan berani mengejar nya demi anak-anak dia, kenapa saya harus takut?

Impian saya sederhana, saya ingin hidup dalam impian saya, bukan di belakang impian saya.

Saya dan leni sudah berhasil sarjana, sudah bisa membuat Papa bangga karena berhasil meraih impian nya, dan saya akan berusaha membuat Papa bangga lagi saat bertemu beliau kelak dengan membuat anak-anak saya mendapatkan pendidikan yang lebih baik dari saya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s